Danrem 042/Gapu Terima Pin dan Keris Sebagai Pembina Adat Melayu Jambi

 


Jakarta - Danrem 042/Gapu Brigjen TNI Supriono, S.I.P., M.M., menerima Pin dan Keris sebagai pembina adat melayu Jambi pada Acara Puncak Hari Adat Melayu Provinsi Jambi di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi, Sabtu (2/7/2022).

Dalam keterangan tertulis Penerangan Korem 042/Gapu, Pin dan Keris tersebut diberikan langsung oleh Gubernur Jambi Al Haris, dan disaksikan Ketua Lembaga Adat Melayu (LAM) Jambi Drs. H. Hasan Basri Agus, M.M. 

Selain Danrem, juga diberikan kepada Kapolda Jambi Irjen Pol A Rachmad Wibowo, Sekda Provinsi Jambi H. Sudirman serta unsur Forkopimda dan kepala OPD Pemprov Jambi. 

Pada acara puncak Hari Adat Melayu Jambi yang mengangkat tema "Takkan Melayu Hilang di Jambi," itu diumumkan juga para pemenang lomba dalam rangka memeriahkan Hari Adat Melayu Provinsi Jambi. Di mana nampak seluruh tamu undangan memakai baju Adat Melayu yang membuat acara ini terasa lebih khidmat

Acara ini juga dikemas dengan penyerahan inventarisasi dari Kakanwil Kemenkumham Provinsi Jambi kepada Ketua Lembaga Adat Melayu (LAM) sekaligus penyerahan Buku Putih dari Muchtar Latib kepada Ketua LAM dan Gubernur Jambi.

Menurut Ketua LAM Hasan Basri Agus bahwa Hari Adat Melayu Jambi ini telah ditetapkan dengan Keputusan Gubernur Jambi Nomor : 312/KEP.GUB/ DISBUDPAR-2.3/2022 tanggal 6 April 2022 tentang Penetapan Hari Adat Melayu Jambi Provinsi Jambi, bahwa tanggal 2 Juli ditetapkan sebagai “Hari  Adat Melayu Jambi”.

“Setelah melakukan Rapat Besar Adat Pertama bertempat di Bukit Siguntang Kabupaten Tebo, yang dihadiri langsung oleh Orang Kayo Hitam Rajo Melayu Jambi, Sulthan Bakilat Alam Rajo Minangkabau, Penghulu Kepala Negeri beserta para pemangku adat dan ulama Islam, barulah disepakati pada tanggal 2 Juli sebagai Hari Adat Melayu Jambi,“ ujar Hasan Basri. 

Sementara itu, Gubernur Jambi Al Haris mengajak semua pihak untuk bersyukur kepada Allah atas rahmat kesehatan yang diberikan. Karena acara Hari Adat memiliki momentum luar biasa, LAM Provinsi Jambi saat ini sedang menata diri menyusun Adat-Adat Melayu Jambi.

“Kami dari Pemprov mendukung seluruh kegiatan dari LAM dalam menentukan Adat- Adat untuk masyarakat terkhusus untuk Provinsi Jambi,“ kata Al Haris.

Ia pun menjelaskan, pada bulan Juli hingga Agustus mendatangkan akan diadakan kenduri. Di Jambi sendiri banyak sekali nilai budaya yang harus dikaji dan diangkat salah satunya Sungai Batanghari.

“Sungai Batanghari, memiliki sejarah yang sangat luar biasa, dalam rangka perjuangan rakyat Jambi pada jaman dahulu,“ paparnya.

Lebih lanjut Gubernur memberikan mengapresiasi kepada LAM, atas kinerjanya dalam membangun Adat Melayu Jambi, semoga kedepannya Adat Melayu Jambi bisa diakui orang banyak.

Dengan dibangun dan diperlihatkan tentang budaya Jambi, semoga Jambi lebih banyak dikenal masyarakat luas. 

"Saya berharap LAM bisa memperkaya budaya, membangun negeri yang kita cintai Adat bersendi syarak, syarak bersendi kitabullah,” tutupnya. (Dispenad).

Cahaya Bali Grup

Baca Juga

Terima kasih anda sudah membaca artikel Danrem 042/Gapu Terima Pin dan Keris Sebagai Pembina Adat Melayu Jambi

Posting Komentar

0 Komentar